Harga Samsung Laptop

Harga Samsung Laptop – Samsung telah memperluas jajaran laptopnya, meluncurkan Galaxy Book entry-level baru dan versi terbaru dari Galaxy Book Pro 360. Salah satu presentasi yang paling menarik adalah Galaxy Book Odyssey, yang ditempatkan Samsung seperti produktivitas dan game. Sebuah mesin yang melengkapi sang pencipta. Ini adalah garis yang bagus untuk berjalan secara estetis dan dalam kinerja di mana laptop memiliki beberapa peningkatan.

Unit ulasan kami dijual seharga $1,400, tetapi saat ini dijual seharga $1,210, harga yang lebih menarik untuk Intel Core i7-11600H generasi ke-11 dan layar IPS 15,6 inci 16:9 Full HD (1.920 x 1.080). . Anda dapat menghabiskan $ 100 lagi dan meningkatkan dari 8GB ke 16GB RAM, tetapi solid state drive (SSD) 512GB adalah satu-satunya pilihan, seperti halnya GPU Nvidia GeForce RTX 3050 Ti. Galaxy Book Odyssey ingin memainkan kedua sisi pagar, dan itu bukan laptop atau mesin game produktivitas tertinggi – dan pembuat konten akan kecewa dengan tampilannya.

Harga Samsung Laptop

Harga Samsung Laptop

Galaxy Book Odyssey terbuat dari aluminium, yang biasanya terlihat seperti laptop. Dalam hal ini, tutupnya sedikit tertekuk dan ada beberapa lipatan di dek keyboard dan di bawah sasis. Saya juga memperhatikan tren ini dengan beberapa laptop Samsung lainnya, seperti Galaxy Book. Lumayan, tapi yang pasti, laptop seperti Dell XPS 15 dan Lenovo ThinkPad X1 Extreme Gen 4 terasa lebih awet. Saya lebih memaafkan Buku Galaxy seharga $900 daripada Galaxy Book Odyssey seharga $1.400. Bahkan dengan harga eceran $1.210, saya mengharapkan perasaan yang lebih solid.

Samsung Luncurkan Notebook Galaxy Book Ion 2020 Di Cina

Secara estetis, Galaxy Book Odyssey sangat minimalis dalam desain, terutama di sudut-sudut dengan tepi yang sederhana dan halus. “Mystic Black” adalah warna yang menyenangkan yang menyimpang dari perak yang lebih standar dan memiliki beberapa cetakan di tutupnya dengan logo krom tebal yang menambahkan beberapa gaya. Ini tidak dirancang secara seragam seperti XPS 15 atau berwarna-warni seperti beberapa opsi kelas menengah dari Asus dan Lenovo, tetapi ini adalah laptop yang tidak akan Anda hindari. Sebagai laptop gaming, tenang.

Berbicara tentang membawanya, Galaxy Book Odyssey cukup rata-rata untuk laptop dengan layar 15,6 inci 16: 9. Bezelnya kecil, tidak setebal XPS 15, dan hanya di bagian bawah dagu lebih besar dari itu. perlu. Tetap saja, itu ramping dan memiliki lebar dan kedalaman yang sama dengan Buku Galaxy. Ini adalah 0,70 inci tebal dan berat 4,08 pon. Galaxy Book Odyssey berada di zona Goldilocks, tidak terlalu kecil atau terlalu besar.

Konektivitas yang murah hati dengan satu-satunya kekecewaan. Ada dua port USB-C 3.2 di sisi kiri dengan koneksi HDMI ukuran penuh, port USB-A 3.2, dua port USB-A 3.2, jack Ethernet, jack audio 3,5mm, dan pembaca kartu microSD. sisi kanan Satu-satunya kekecewaan adalah kurangnya dukungan Thunderbolt 4, yang diharapkan pada laptop dalam kisaran harga ini. Wi-Fi 6E dan Bluetooth 5 tercepat menyediakan pekerjaan nirkabel.

Galaxy Book Odyssey ditenagai oleh Intel Core i7-11600H generasi ke-11, CPU 45 watt dengan enam core dan 12 thread. Itu duduk di antara 28-watt 4-core/8-thread U-series CPU Intel dan 45-watt 8-core/16-thread prosesor H-series. Meskipun demikian, saya mengharapkan kinerja produktivitas yang lebih baik dan dengan Nvidia GeForce RTX 3050 Ti, beberapa kinerja kreatif yang menyertainya.

BACA JUGA :  Harga Headset Samsung J1ace

Diskon Hingga Rp 2 Jutaan! Samsung Chromebook 4 Mulai Dijual Di Indonesia

Galaxy Book Odyssey tampil seperti yang saya harapkan di benchmark non-game kami. Ini tidak mengesankan di Geekbench 5, di belakang Lenovo Ideapad Slim 71 Pro dengan 35 watt 4-core / 8-thread Core i7-11370H, tetapi di depan Microsoft Surface Laptop Studio dengan CPU yang sama. Seperti yang diharapkan itu tidak dapat bersaing dengan AMD Ryzen 7 5700U atau Core i7-11800H. Dalam pengujian Handbrake kami dengan 420MB video yang dikodekan sebagai H.265, Galaxy Book Odyssey berkinerja baik, mengungguli semuanya kecuali Ryzen 7 dan Core i7-11800H. Di Cinebench R23, Samsung berada di urutan kedua, secara mengejutkan mengalahkan Ryzen 7, yang biasanya berkinerja baik di benchmark ini. Terakhir, dalam benchmark PCMark 10 Complete, indikator kinerja produktivitas terbaik, Galaxy Book Odyssey kembali ke posisi kedua dengan kinerja kuat di seluruh Essentials.

Saya menjalankan laptop melalui benchmark Pugetbench yang menjalankan Adobe Premiere Pro, mencetak 318. Ini lebih rendah dari RTX 3050 Ti dan Lenovo ThinkPad X1 Extreme Gen 4. 11800H dan RTX 3060. Ini lebih cepat daripada laptop seperti Samsung Galaxy Book Pro 360 , yang seri U Core i7-1165G7 mencetak 241, tetapi tidak setinggi yang saya harapkan. Pembuat dapat menggunakan Galaxy Book Pro Odyssey untuk pekerjaan mereka, tetapi itu akan lambat.

Secara keseluruhan, Galaxy Book Odyssey adalah pemain produktivitas yang solid dan cukup baik untuk kreativitas kelas bawah. Anda akan menemukan laptop 15 inci lainnya, seperti Dell XPS 15 dan Lenovo ThinkPad X1 Extreme Gen 4, yang jauh lebih cepat tetapi lebih mahal.

Harga Samsung Laptop

Karena Samsung memposisikan Galaxy Book Odyssey sebagai mesin game paruh waktu, wajar untuk membandingkannya dengan para pesaingnya. Dengan RTX 3050 Ti terinstal, itu berarti laptop gaming kelas bawah dan laptop non-game dengan grafis diskrit.

Dibanderol Rp14 Juta, Laptop Galaxy Book S Samsung Ini Pakai Prosesor Intel

Biasanya, saya mulai membahas benchmark dengan 3DMark Time Spy, tetapi untuk beberapa alasan, Galaxy Book Odyssey tidak menginstal 3DMark. Ini berjalan 60% melalui pengaturan dan kemudian hang di sana sampai saya reboot. Jadi, ikuti tes itu.

Menjalankan game nyata, Galaxy Book Odyssey bukanlah laptop gaming tercepat dari grup pembanding kami. Itu tidak keluar di atas di salah satu tolok ukur kami, pada kenyataannya, itu yang terakhir atau kedua di sebagian besar. skor

Ini sangat rendah pada 15 frame per detik (fps) pada 1080p dan grafis ultra-tinggi, yang melewatkan mesin game Asus ROG Flow X13, yang cukup rendah. Sebuah pub

, laptop ini adalah mesin game entry-level yang layak berjalan pada 1080p di mana Anda dapat meningkatkan grafis di beberapa game dan tetap mendapatkan frame rate yang dapat dimainkan.

Samsung Galaxy Book 13.3 Inch (256gb, Intel Core I5 11th Gen., 4.10ghz, 8gb) Laptop

Itu hasil yang terhormat, mengingat Samsung ingin laptop ini menjadi pekerja keras produktivitas – di mana ia unggul – sebagai mesin game paruh waktu. Saya akan mengatakan bahwa Samsung umumnya sukses.

Ups, mereka melakukannya lagi. Untuk perusahaan yang menawarkan tampilan lebih baik daripada banyak produsen lain, Samsung dapat memilih beberapa panel di bawah standar untuk laptopnya sendiri. Saya melihat tampilan yang buruk di Galaxy Book, yang membuat mesin mendapatkan skor tinggi. Sayangnya, Galaxy Book Odyssey yang mahal terlihat serupa.

Secara subyektif, tampaknya tidak mengerikan. Untuk alur kerja produktivitas saya, seperti menulis ulasan ini, itu sudah lebih dari cukup. Warnanya bagus dan kontrasnya tidak terlalu buruk dengan teks hitam menjadi abu-abu muda. Tapi layarnya tidak muncul ke arahku. Ini hanya Full HD, yang berarti tidak tajam pada ukuran 15,6 inci dan rasio aspek 16:9 jadul.

BACA JUGA :  Harga Samsung Ipad S6

Harga Samsung Laptop

Mungkin yang paling penting, Samsung ditujukan setidaknya sebagian pada pembuat laptop ini, dan mereka akan membenci tampilannya.

Samsung Laptop In Bole

Colorimeter saya setuju dengan saya. Meskipun layarnya cukup terang pada 350 nits (300 adalah batas kami untuk layar yang dapat menangani kondisi pencahayaan paling terang), warna cukup sempit untuk laptop premium, dengan hanya 48% AdobeRGB dan 65% sRGB – seperti yang kita lihat di sini. Setidaknya 70% AdobeRGB dari mesin dengan harga yang sama. dan 95% sRGB. Warna tidak terlalu akurat, dengan laptop premium biasanya di bawah 2.0 dengan DeltaE 2.37 (1.0 atau kurang dianggap yang terbaik). Dan kontras datang pada 800:1, lebih rendah dari 1.000:1 yang ingin kita lihat. Diperlukan warna hitam yang lebih dalam dari abu-abu gelap. Sebagai perbandingan, Lenovo IdeaPad Slim 7i Pro sedikit lebih murah daripada Galaxy Book Odyssey, tetapi layarnya hadir pada 369 nits, 80% AdobeRGB, 100% sRGB, DeltaE 1.65, dan rasio kontras 1340:1.

Bukannya itu adalah tampilan yang buruk untuk pekerjaan produktivitas sederhana, tetapi jika Anda berencana menggunakannya untuk melihat foto dan video, Anda akan kecewa dengan warnanya. Juga, teks tidak muncul di latar belakang putih, membuat tampilan tidak cocok untuk penulis dan siapa saja yang bekerja dengan banyak angka. Mungkin yang paling penting, Samsung ditujukan setidaknya sebagian pada pembuat laptop ini, dan mereka akan membenci tampilannya. Secara keseluruhan, ini adalah kekecewaan terbesar saya pada laptop dan saya tidak mengerti mengapa Samsung memilih panel di bawah standar untuk laptop mereka sendiri.

Suara disediakan oleh dua speaker yang mengarah ke bawah di bagian depan laptop, dan menghadirkan suara bersih dengan nada tinggi dan menengah yang bagus serta sentuhan bass. Satu-satunya masalah: volumenya terlalu rendah. Saya menyalakan speaker sepenuhnya dan berpikir saya masih memiliki 50% untuk digunakan. Jika Anda menonton Netflix di ruangan yang tenang, Anda akan baik-baik saja. Tapi siapkan sepasang headphone.

Keyboard memiliki banyak ruang dan bahkan berhasil memasukkan keypad numerik yang dapat digunakan. Keycaps sangat besar dan sangat ringan untuk membuat sentuhan lebih nyaman. Mekanisme sakelar juga bagus, sedikit dangkal, tetapi dengan sedikit jepret dan pemulihan sendiri untuk pengoperasian garis bawah yang nyaman. Seperti jajaran HP Spectre dan keyboard MacBook terbaik Apple, ini adalah keyboard yang sangat detail yang selangkah di belakang yang terbaik, tetapi akan membuat juru ketik sentuh cepat tetap produktif.

Laptop Samsung 300e4c Intel B820 Mulus Murah Aja

Touchpadnya besar dan menghabiskan sebagian besar ruang di lengan. Ini memiliki beberapa umpan balik taktil yang membantu dengan menggesek, dan seperti Microsoft Precision Touchpad (sangat umum hari ini), andal dan tepat mendukung semua gerakan multitouch Windows 11. Sayangnya, layarnya tidak mendukung sentuhan, sesuatu yang selalu saya lewatkan dan pada titik ini, itu adalah pemecah kesepakatan bagi saya secara pribadi.

Windows 10 Hello menyediakan dukungan login tanpa kata sandi dengan pembaca sidik jari

Harga laptop samsung, daftar harga laptop samsung, laptop samsung dan harga, harga laptop samsung tipis, berapa harga laptop samsung, harga laptop tablet samsung, harga laptop merk samsung, harga laptop samsung terbaru, harga laptop samsung baru, harga laptop merek samsung, harga laptop samsung rv413, cek harga laptop samsung