Dipublish Tanggal: 02/28/19 9:11 AM

Harga Samsung Galaxy J6 Plus | J6+ dan Spesifikasi

Rudy Irawan - Rajasamsung

Pada tahun 2019 ini, Samsung Galaxy J6 Plus | J6+ berspesifikasi RAM 3GB/32GB dan RAM 4GB/64GB dibanderol mulai harga Rp 2.599 juta hingga Rp 3.299 juta dengan mengusung desain bodi kaca dan sensor sidik jari yang dipasang di samping sebuah fitur yang biasanya disediakan Samsung untuk ponsel kelas atas.

Spesifikasi andalan lain dari Galaxy J6 Plus adalah ukuran baterai yang besar dan konfigurasi kamera yang menawan. Ponsel Samsung terbaru ini dijadikan sebagai andalan memenangkan kompetisi di kelas mid-range.

Ada suatu masa ketika Galaxy J-series harus dipilih para pembeli di kelas menengah bawah yang mencari merek yang sudah terkenal. Meski penawaran dari merek lain seperti Xiaomi cukup menggoda, namun reputasi Samsung di industri ponsel belum ada yang mengalahkan.

Youtube: Putra ID

Membendung gebrakan ponsel-ponsel asal China yang menawarkan spesifikasi yang lebih baik dengan harga yang cukup agresif, Samsung terus menyegarkan portofolio produk ponsel berharga terjangkaunya secara rutin. Salah satu bentuk penyegaran itu adalah Galaxy J6 Plus yang baru diluncurkan.

Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy J6 Plus | J6+

Harga HpRp 2.599.000 (3GB/32GB
Rp 3.299.000 (4GB/64GB)
RilisSeptember 2018
Platform
ChipsetQualcomm MSM8917 Snapdragon 425
CPUQuad-core 1.4 GHz Cortex-A53
GPUAdreno 308
RAM3GB/4GB
Storage32GB/64GB (microSD, up to 512 GB)
OSAndroid 8.1 (Oreo)
Bodi
Dimensi161.4 x 76.9 x 7.9 mm (178 gram)
LayarIPS LCD 6 inci, rasio 18.5:9 (1480 x 720 piksel)
BateraiLi-Ion 3300 mAh
WarnaBlack, Red, Blue
Kamera Depan
Depan8MP, f/1.9
FiturLED flash
Kamera Belakang
Dual– 13MP, f/1.9, 28mm (wide), AF
– 5MP, f/2.2, depth sensor
Video1080p @30fps
FiturLED flash, panorama, HDR
Konektivitas
SIMDual-SIM (Nano + Nano)
JaringanGSM/HSPA/LTE
Dukungan4G LTE
WLANWi-Fi 802.11 b/g/n, Wi-Fi Direct, hotspot
Bluetooth4.2, A2DP, LE
GPSYes, with A-GPS, GLONASS, BDS
NFCYes (optional)
Portjack audio 3.5 mm
USBmicroUSB 2.0, USB On-The-Go
Lainnya
RadioStereo FM radio, recording
SensorFingerprint (side-mounted), accelerometer, gyro, proximity, compass
CekHarga Hp Samsung Terbaru

Desain Modern dengan Kualitas Build Maksimal

Estetika adalah salah satu area yang tidak diperhatikan oleh sebagian besar penyuka ponsel asal Cina. Faktanya, Honor dan Samsung adalah dua merek yang tampaknya mengandalkan desain sebagai faktor pembeda.

Galaxy J6 tentu saja terlihat dan terasa premium dengan desainnya yang modern. Tidak ada tombol fisik di bawah panel layar. Kamera belakang ganda didesain rata dengan panel belakang kaca yang mengkilap (bahan yang digunakan adalah polycarbonate), yang sayangnya cukup rentan dengan noda.

Seperti yang diharapkan, Samsung tetap menganut desain layar bebas takik (notch) dengan bezel besar di semua sisi. Di bingkai sisi kanan, ada loudspeaker mono dan tombol daya yang tertanam dengan sensor sidik jari gaya Xperia milik Sony.

Tepi kiri, terdapat tombol volume, baki SIM ganda, dan baki kartu microSD terpisah. Meskipun panjang namun ponsel ini dapat dioperasikan dengan nyaman karena menawarkan daya cengkeraman yang bagus.

Di bagian depan kualitas build layar sangat bagus dimana bagian ini diberi pelindung kaca Dragontrail yang merupakan pengganti Gorilla Glass yang mampu melindungi dari goresan saat keluar masuk saku.

Entah bagaimana, Samsung memutuskan untuk menyediakan port pengisian mikro-USB gaya lama di bagian bawah ponsel, daripada menggunakan standar USB Type-C yang lebih baru. Ini berarti pengguna tidak dapat memanfaatkan fitur pengisian super cepat, maupun aksesori terbaru.

Namun secara keseluruhan, desain Galaxy J6 Plus terasa lebih premium dan praktis daripada kebanyakan ponsel lain yang tersedia di segmen harga ini.

Layar Bukan yang Terbaik Namun Sangat Nyaman

Layar pada J6 Plus ini jauh dari panel terbaik dari Samsung, tetapi juga tidak buruk. Tidak perlu dikatakan, pengguna tidak akan mendapatkan tampilan hitam pekat sempurna dan kontras yang tak terbatas dari panel OLED yang mahal.

Galaxy J6 Plus hanya mengadopsi tipe panel layar IPS. Dibandingkan dengan Galaxy J6 sebagai pendahulunya, Samsung telah meningkatkan ukuran layar, tetapi resolusinya tetap sama.

Spesifikasi Galaxy J6 Plus menampilkan layar Infinity 6 inci dengan resolusi HD +. Mengusung rasio 18.5:9, sisi depan Samsung Galaxy J6 Plus terlihat hanya berisi panel layar saja.

Menariknya, Samsung telah menambahkan dukungan untuk Widevine L1, yang merupakan salah satu prasyarat untuk streaming HD pada aplikasi seperti Netflix dan Amazon Prime.

Ini bukan layar AMOLED tetapi warnanya cerah dan kontrasnya cukup tinggi. Samsung menambahkan sensor cahaya sekitar (ambient light), dan kecerahan otomatis berfungsi dengan baik.

Rasio kontras yang dihasilkan sudah sangat bagus yaitu mencapai angka 1,109: 1, dan layar ponsel ini pun mampu menghasilkan pencahayaan maksimum 493cd / m2, yang cukup cerah untuk menghentikan pengguna dari memicingkan mata ke layar dalam kondisi cerah.

ADVERTISEMENT

Layar besar J6 Plus sangat ideal untuk multitasking. Sangat mudah untuk mengaktifkan fitur split screen atau layar terbagi. Hanya dengan mengetuk dan menahan tombol Recent di sisi kiri bilah navigasi layar maka akan menyusutkan aplikasi saat ini hingga setengah bagian atas layar.

Pengguna kemudian dapat memilih aplikasi kedua dari daftar, dan menyesuaikan seberapa banyak ruang layar yang didapat masing-masing dengan menyeret slider.

Kinerja Standar

Sekarang, mari kita beralih ke bagian dapur pacu utama Samsung Galaxy J6 Plus dengan membahas kinerja perangkat lunak dan perangkat kerasnya.

Galaxy J6 Plus berjalan pada platform Android 8.1 Oreo dengan antarmuka Samsung Experience 9.5 UI yang menghadirkan banyak fitur intuitif dan animasi.

Ada beberapa fitur eksklusif untuk pengguna di beberapa negara tertentu seperti Samsung Mall, Samsung Pay mini, Samsung Max yang sangat berguna. Masuk ke hardware utama, Galaxy J6 + menawarkan chipset Qualcomm Snapdragon 425 yang terkesan turun performa dari chipset octa-core Exynos 7870.

Akibatnya, lag adalah hal biasa, bahkan saat menjalankan aplikasi standar seperti browser, menggulir feed di Facebook atau Instagram.

GPU Adreno 308 yang ditanamkan di dalamnya berhasil menangani game kasual seperti Subway Surfers, dan Dead Trigger 2 tetapi sejenis PBUG Mobile hanya bisa berjalan dalam pengaturan terendah.

Meskipun menawarkan 4GB RAM, namun proses beralih antar aplikasi membutuhkan beberapa waktu. Sepertinya Samsung harus melakukan perbaikan dalam manajemen memori dari seri ponsel ini.

Yang bagus adalah penyimpanan internal 64GB yang dapat diperluas hingga 512GB berkat slot kartu microSD yang terpisah. Samsung telah mengaktifkan opsi untuk memindahkan aplikasi dan data aplikasi pada kartu SD.

Salah satu hal yang menarik tentang ponsel ini adalah sensor sidik jari yang juga berfungsi sebagai tombol power. Yah, pengguna perlu beberapa kali percobaan untuk membiasakan diri dengan penentuan posisi jari.

Ada juga opsi untuk membuka kunci wajah (Face Unlock) meski sebagian pengguna lebih memilih sensor sidik jari daripada membuka kunci wajah saat mengakses ponsel ini.

Sayangnya, untuk memaksimalkan potensi multitasking, pengguna memerlukan CPU yang kuat untuk menjalankannya, dan pada titik ini, Samsung agak gagal memberikannya.

Alih-alih menggunakan salah satu chip Exynosnya sendiri, Samsung seperti telah disebutkan sebelumnya memilih untuk memberi senjata pada J6 Plus dengan chipset Snapdragon 425 Qualcomm yang sudah tua, kembali ke tahun 2016 dan hanya memberikan clock maksimal 1.4GHz.

Ini menempatkan Galaxy J6 Plus jauh di belakang dalam hal kinerja. Dalam benchmark CPU Geekbench 4 single-dan multi-core, Galaxy J6 Plus mencetak masing-masing 664 dan 1.814.

Itu setengah kecepatan Moto G7 Power yang harganya sama, dan setara dengan Moto E5, yang hanya di bawah Rp.2 juta. Apa artinya itu dalam praktik? Menavigasi menu dan bermain-main dengan aplikasi memang cukup lancar.

Tetapi menjalankan dua aplikasi sekaligus kemungkinan akan terasa lamban, dan pengguna pun tidak mungkin menjalankan game-game dengan tingkat grafis tinggi. Tes pada layar GFXBench Manhattan 3 menghasilkan frame rate rata-rata hanya 6fps.

Kamera Utama Dual Sensor

Samsung telah melengkapi andalan ponsel Samsung J series terbarunya dengan kamera belakang ganda dengan sensor primer 13MP dan sensor depth sekunder 5MP.

Kedua sensor memiliki aperture f / 1.9 dan f / 2.2 masing-masing. Di bagian depan, pengguna mendapatkan sensor 8MP dengan aperture f / 1.9 untuk aktifitas selfie.

Aplikasi kamera mirip dengan apa yang ada pada sebagian besar ponsel Samsung yang keluar pada tahun 2018 lalu. Ada juga mode ‘Pro’ yang hanya memungkinkan pengguna menyesuaikan level ISO dan mengubah keseimbangan warna putih (white balance).

Kamera dari ponsel kelas menengah Samsung ini melakukan fungsinya dengan sangat baik di siang hari di mana ia berhasil mereproduksi warna secara akurat.

Kamera dapat mengunci fokus dengan cepat dan mode potret (portrait mode) dapat mendeteksi bagian tepi obyek dan mengaburkan latar belakang dengan hasil yang sangat bagus dalam pencahayaan yang tepat.

Hanya saja kemampuan di kondisi cahaya terbatas tidak ada yang perlu dibanggakan. Foto yang dihasilkan masih memiliki beberapa noise di sana sini.

Baterai Awet dan Audio Memuaskan

Samsung menawarkan unit Galaxy J6 + dengan baterai 3300mAh dari jenis non removable. Penggunaan layar HD + dan Snapdragon 425 SoC yang hemat daya memastikan pengguna mendapatkan masa nyala ponsel yang sangat nyaman hingga seharian penuh untuk penggunaan standar.

Namun sayang baterai itu tidak mendukung fitur fast charging atau pengisian cepat Adaptive Samsung.

Hal terbaik tentang perangkat keras J6 Plus adalah stamina. Baterai berhasil bertahan selama 17 jam 50 menit dalam pengujian pemutaran video terus menerus.

Itu sedikit lebih baik daripada kebanyakan smartphone lain di pasaran, dan menunjukkan bahwa pengguna seharusnya tidak memiliki masalah dengan kehabisan baterai saat berada di kantor.

Adapun untuk audio, ditemukan speaker mono yang secara rata-rata mampu menghasilkan suara terbaik.

Harga Samsung Galaxy J6 Plus Agustus 2019

Ponsel ini jelas ditujukan untuk pembeli yang sangat percaya dengan merek Samsung dengan layanan pelanggan yang dapat diandalkan. Desainnya yang menarik adalah salah satu alasan memilih perangkat yang satu ini dibanding pesaing lain misalnya Xiaomi Redmi Note 5 Pro atau Oppo F7.

Sementara penggunaan chipset yang lemah adalah satu kekurangan dari Galaxy J6 Plus ini. Jika nilai merek dan desain tidak berada pada urutan teratas dalam daftar prioritas Anda, Anda mungkin bisa melirik merek lain seperti Realme 2 Pro atau Nokia 6.1.

Di Indonesia, disediakan dua varian kapasitas memori yang bisa dipilih. Galaxy J6 Plus dengan RAM 3 GB dan ROM 32 GB ditawarkan Rp 2,8 juta, sedangkan varian RAM 4 GB dan ROM 64 GB dipatok dari Rp 3,5 juta.

Itu harga saat peluncuran perdana di awal Oktober 2018 lalu. Saat ini di akhir Agustus 2019, harga Samsung Galaxy J6 Plus 4GB/64GB hanya dibanderol Rp.2,6 juta sementara versi 3GB/32GB hanya Rp.2,2 juta saja.

Untuk yang berminat meminang Samsung J6 Plus, seri ini dipasarkan dengan balutan warna merah, hitam, dan biru. Tak seperti Samsung J4 Plus, tak ada pilihan warna Gold untuk J6 Plus ini.