Dipublish Tanggal: 03/11/19 9:13 AM

Harga Samsung Galaxy A7 (2018) dan Spesifikasi

Rudy Irawan - Rajasamsung

Untuk mereka yang berniat menukar ponsel lama dengan yang baru, salah satu pilihannya adalah Samsung Galaxy A7 (2018). Awal tahun 2019 perangkat ini turun harga menjadi hanya Rp 3.999 juta.

Spesifikasi Samsung Galaxy A7 (2018) sudah sangat memadai. Usai diluncurkan perdana untuk konsumen India, Samsung pun memboyong Galaxy A7 2018 dan Samsung A9 (2018) bersamaan ke Indonesia.

Smartphone ini adalah ponsel triple-camera pertama dari Samsung yang menyasar para milenial yang eksploratif, selalu ingin mencoba sesuatu yang baru, dan selalu ingin berbagi konten berkualitas di sosmed.

Youtube: GadgetIn

Samsung Galaxy A7 2018 tak bisa dibantah adalah ponsel kelas menengah yang hebat. Selain tampilan layarnya yang sangat tajam yang memberikan pengalaman pengguna yang solid, sistem kamera pun sangat fleksibel ditambah lagi daya tahan baterai yang bagus serta kapasitas penyimpanan yang besar.

Antarmuka sistem operasi yang digunakan pun sama dengan jajaran Galaxy S9 yang artinya pengguna akan bisa merasakan sensasi dan pengalaman sebuah ponsel flagship namun dengan harga yang terjangkau.

Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy A7 (2018)

Harga HpRp 3.999.000
RilisOktober 2018
Platform
ChipsetExynos 7885 Octa
CPUOcta-core 2.2 GHz Cortex-A53
GPUMali-G71 MP2
RAM4GB
Storage64GB (microSD up to 512GB)
OSAndroid 8.0 (Oreo)
Bodi
Dimensi159.8 x 76.8 x 7.5 mm
Berat168 gram
LayarSuper AMOLED 6 inci 2220 x 1080 piksel, rasio 18.5:9
ProteksiCorning Gorilla Glass (unspecified version)
BateraiNon-removable Li-Ion 3300 mAh battery
WarnaBlack, Blue, Gold, Pink
Kamera Depan
Single24MP, f/2.0
FiturHDR
Video1080p@30fps
Kamera Belakang
Triple– 24MP, f/1.7, PDAF
– 8MP, f/2.4, 13mm (ultrawide)
– 5MP, f/2.2, depth sensor
FiturLED flash, panorama, HDR
Video2160p@30fps, 1080p@30fps
Konektivitas
SIMDual-SIM (Nano + Nano)
JaringanGSM/HSPA/LTE
Dukungan4G LTE
WLANWi-Fi 802.11 a/b/g/n/ac, dual-band, WiFi Direct, hotspot
Bluetooth5.0, A2DP, LE
GPSYes, with A-GPS, GLONASS, BDS
NFCYes (optional)
Portjack audio 3.5 mm
USB2.0, Type-C 1.0 reversible connector
Lainnya
RadioFM Radio
SensorFingerprint (side-mounted), accelerometer, gyro, proximity, compass
CekHarga Hp Samsung Terbaru

Desain Galaxy A7 (2018) Berkelas Berlapis Kaca

Seperti tampilan kompetitor, Samsung A7 2018 pun memiliki fitur kaca belakang dan depan. Terlihat bagus, tetapi memiliki nuansa yang agak hampa dengan sisi-sisi yang juga terbuat dari plastik yang semakin membuktikan posisinya sebagai ponsel kelas menengah.

Untuk frame sudah di aplikasikan dari bahan aluminium yang terlihat kokoh dan solid. Perangkat ini mengadopsi kaca belakang 2.5D yang berarti itu adalah lapisan kaca dengan semacam bingkai plastik yang dikeraskan yang bertindak sebagai isian.

Namun ingat, kaca di bagian belakang bisa menjadi magnet sidik jari yang membuat bagian ini menjadi cepat terlihat kotor. Konsumen diberikan beberapa pilihan warna yang cantik meliputi warna hitam, biru, merah muda dan emas.

Desainnya cukup bersih, hanya terganggu oleh beberapa logo dan sedikit tonjolan kamera di bagian belakang. Dua tombol volume dan tombol daya yang rata dan tersembunyi serta mudah ditekan terletak di sisi kanan ponsel, sementara di sebelah kiri adalah baki SIM dan kartu microSD.

Tombol power berfungsi ganda sebagai pemindai sidik jari, sebuah keputusan desain yang dipinjam dari ponsel Sony lama. Meskipun tidak secepat pemindai sidik jari dari ponsel andalan Samsung, fitur ini bekerja dengan andal, bahkan tidak memerlukan tekanan penuh untuk membuka kunci layar A7 dengan aman.

Hanya saja ada beberapa keluhan mengenai sensitifitas pemindai tersebut yang kadang tak sekali berhasil namun perlu mencoba dua hingga tiga kali. Ada juga Face Unlock yang bekerja secara bersamaan dalam mengamankan ponsel.

Sangat menyenangkan melihat jack headphone di sisi bawah ponsel, meskipun port micro USB di sebelahnya adalah sesuatu yang mengecewakan untuk ponsel apa pun dengan harga hampir Rp.4 juta.

Sedangkan untuk keamanan, Gorilla Glass menjaga bagian depan dan belakang relatif terlindungi, meskipun tidak ada peringkat IP resmi untuk melindunginya dari paparan air.

Bodi Galaxy A7 2018 boleh dikatakan cukup langsing dengan menawarkan dimensi 159.8 x 76.8 x 7.5 mm dan bobot hanya 168 gram.

Layar Galaxy A7 (2018) Premium AMOLED Infinity

Samsung telah memasangkan Galaxy A7 dengan layar AMOLED Infinity aspek rasio 18,5: 9 yang sangat bagus dengan resolusi Full HD +.

Itu berarti resolusinya mencapai 1080 x 2220 piksel, yang pada bentang layar 6 inci akan memberikan kepadatan layar di angka 411ppi. Beberapa hal membedakan ponsel ini dari Samsung Galaxy S9.

Pertama, ponsel ini memiliki bezel yang agak tebal dengan rasio layar-ke-bezel 74,4% berbeda dengan S9 yang mencapai 83,6%. Layar tidak melengkung, dan tidak menawarkan tingkat akurasi atau detail warna yang sama dengan rekan flagshipnya.

Tidak ada tombol navigasi fisik di bawah layar sebab kini trennya sudah berpindah ke dalam layar berupa perangkat lunak. A7 (2018) hadir dengan Android 8.0 Oreo dan Samsung Experience 9.0.

Jika pengguna terbiasa dengan UI Samsung maka menggunakan Galaxy A7 2018 akan terasa sangat familiar. Ketika meletakkan Note 9 di sebelah A7, sulit membedakannya dalam hal tampilan antarmuka yang digunakan.

Menu pengaturannya sama, ikon Samsungnya sama, dan temanya pun sama. Samsung baru-baru ini memang mengumumkan antarmuka pengguna yang semuanya baru untuk ponsel terbaru produksinya yang disebut One UI.

ADVERTISEMENT

Tujuannya adalah untuk menyederhanakan secara keseluruhan perangkat lunak buatan Samsung dan juga membuatnya lebih menarik secara visual. Satu hal yang hilang dibandingkan saudara kandungnya, Note 9 adalah Bixby Voice.

Ponsel Samsung dari keluarga Galaxy A ini memang memiliki Bixby Home (dengan menggesekkan layar beranda ke kiri) namun belum tersedia Bixby Voice dan juga tidak ada tombol Bixby khusus. Meski begitu, perangkat masih memiliki fungsionalitas AI dimana pengguna dapat mengakses Google Assistant dengan menekan lama tombol home di layar.

Performa Galaxy A7 (2018) Memuaskan

Spesifikasi Galaxy A7 (2018) menggunakan Chipset Exynos 7885 14nm. Ini memiliki prosesor octa-core dengan dua core CPU 2.2GHz Cortex-A73 dan enam 1.6GHz Cortex-A53 core.

Untuk bermain game, ada kabar baik dan kabar buruk. Chipset 7885 ini dilengkapi GPU Arm Mali-G71. G71 adalah processor grafis canggih yang menggunakan arsitektur Bifrost GPU terbaru Arm.

Sayangnya G71 dapat dikonfigurasi oleh pembuat chip seperti Samsung untuk memasukkan apa saja dari 1 hingga 32 shader core. Exynos 8895 di Galaxy S8 dan Note 8, memiliki GPU G71 dengan 20 shader core.

Exynos 7885 memiliki dua shader core. Saat diuji untuk memainkan game Asphalt 9 dan PUBG Mobile menggunakan pengaturan grafis medium, gameplay bisa berjalan dengan halus tanpa gangguan.

Exynos 7885 juga memiliki modem LTE bawaan yang mendukung 2G, 3G dan 4G, dengan kecepatan pengunduhan LTE mencapai 600Mbps. Ada juga Pengolah Sinyal Gambar yang bagus (banyak digunakan untuk fungsi kamera).

Tersedia pula 4GB RAM (6GB pada beberapa model), penyimpanan internal 64GB (tersedia juga model 128GB) dan slot kartu microSD. A7 (2018) mencetak 1524 pada tes single-core Geekbench dan 4379 pada tes multi-core.

Itu menempatkannya setara dengan performa Galaxy S7 dengan prosesor Snapdragon 820. Untuk AnTuTu, yang juga menguji GPU, nilainya adalah 123.302. Skor AnTuTu menempatkan A7 (2018) yang setara dengan flagship Galaxy S dari awal tahun 2016.

Daya Tahan Baterai Galaxy A7(2018) Bisa Diandalkan

Baterai 3.300mAh di Galaxy A7 (2018) kapasitasnya lebih besar dari baterai di Samsung Galaxy S9 dan tentu saja cukup besar untuk memberi pengguna masa pakai baterai sepanjang hari.

Pengguna harus mendapatkan setidaknya enam jam waktu screen-on per charge. Angka itu akan bertambah jika pengguna terutama melakukan tugas-tugas yang kurang menuntut interaksi dengan layar seperti menonton YouTube.

Jika pengguna menikmati sedikit game 3D, maka jangan takut, minimal lima jam. Ingat, kecerahan layar dapat secara dramatis mengubah masa pakai baterai.

Jika pengguna meningkatkan kecerahan hingga maksimal, maka mereka harus memperkirakan untuk mengurangi setidaknya satu jam dari semua angka itu.

Kamera Galaxy A7 (2018) Revolusioner

Kamera pada galaxy A7 (2018) adalah fitur brilian dari sebuah perangkat yang tersedia di pasar. Ini cerdas sebab memiliki tiga kamera – satu untuk foto normal, satu untuk pemotretan sudut lebar (wide angle), dan satu untuk depth.

Sejauh ini, cuma ada tiga ponsel dengan teknologi tiga kamera di belakang yang ketiganya merupakan tipe andalan. Terdiri dari Huawei P20 Pro, LG V40 ThinQ dan Samsung Galaxy A7 2018.

Sangat brilian karena kamera depth akan menambah kemampuan untuk mengubah kedalaman bidang saat mengambil bidikan, dan sesudahnya. Ini cemerlang karena kamera utama memiliki sensor 24MP dan aperture f / 1.7, yang bagus untuk penggunaan di cahaya rendah.

Hanya saja sangat tidak memadai karena kamera sudut lebar hanya berkekuatan 8MP. Itu tidak memadai karena tidak memiliki OIS. Ini tidak memadai karena hanya dapat merekam video FullHD pada kecepatan 30fps.

Mungkin istilah “sangat tidak memadai” terlalu berlebihan sebab ini bukan perangkat premium tetapi Samsung telah berhasil meningkatkan standar sebuah perangkat lewat A7 2018 ke tingkat yang lebih tinggi.

Untuk penggunaan sehari-hari, kamera utama 24MP sudah mampu menghasilkan warna yang mendetail, rentang dinamis yang bagus, dan fitur HDR yang berfungsi dengan baik.

Namun, kamera sudut lebar 8MP hanya memberikan sedikit ruang tambahan saja di kanan kiri. Gambar-gambar sering terdistorsi dan aperture f / 2.4 yang lebih lambat tidak bagus saat digunakan dalam kondisi cahaya rendah.

Kamera ketiga adalah untuk informasi kedalaman. Ini menggunakan sensor 5MP dan aperture f / 2.2. Angka-angka itu tidak begitu penting karena tujuan dari kamera ini adalah untuk mengaktifkan fungsi depth of field.

Dimasukkannya mode bokeh tentu saja merupakan nilai tambah untuk Galaxy A7 2018 ini, karena merupakan fitur yang disediakan untuk perangkat yang lebih premium.

Meskipun efeknya tidak sebagus perangkat unggulan, tetap bermanfaat dan menyenangkan untuk digunakan. Bagi para pecinta selfie, A7 (2018) memiliki kamera 24MP yang sangat memuaskan.

Disediakan lensa af / 2.0 dan banyak pilihan fitur fotografi komputasi, termasuk selfie bokeh, mode kecantikan, pro-pencahayaan (untuk “tampilan dan nuansa yang lebih glamor”), emoji AR, dan selfie lebar, yang pada dasarnya adalah mode panorama untuk kamera selfie.

Secara keseluruhan kamera yang dimiliki Galaxy A7 (2018) memiliki pengaturan yang solid yang didukung oleh banyak perangkat lunak pendukung.

Harga Samsung Galaxy A7 2018 Agustus 2019

Secara keseluruhan Samsung Galaxy A7 (2018) adalah perangkat mid-range yang lebih baik daripada rata-rata. Spesifikasi andalannya adalah layar Super AMOLED Infinity dan kamera 3 sensor yang menarik.

Daya tahan baterainya pun bagus serta memiliki jack headphone. Harga Samsung Galaxy A7 2018 saat pertama kali diluncurkan dibanderol Rp.4.499.000. Nah, saat ini banderolnya sudah agak turun dan sudah bisa dibawa pulang cukup dengan membawa Rp.3.999.000 saja. Hadir dalam balutan warna Black, Blue, Gold, dan juga Pink (versi global).