Dipublish Tanggal: 12/9/19 7:27 AM

Harga Samsung Galaxy Fold dan Spesifikasi

Rudy Irawan - Rajasamsung

Tinggal menghitung hari bagi Samsung Galaxy Fold untuk diluncurkan pada tanggal 26 April mendatang. Samsung pun bersiap untuk itu, salah satunya dengan membagikan video yang menampilkan tes lipat Galaxy Fold, yang merupakan sorotan utama dari perhelatan Samsung Unpacked 2019.

Samsung Galaxy Fold diprediksi akan menawarkan perbedaan signifikan dari tren smartphone saat ini. Pengalaman dan inovasi premium akan tercermin dalam label harganya. Untuk alasan yang sama dan untuk meredakan rasa skeptis konsumen, Samsung pun mengeluarkan video tersebut.

Sebelum Anda membayar harga premium, Anda tentu ingin tahu apakah Samsung Galaxy Fold dapat bertahan dari ribuan kali dilipat penggunanya selama digunakan. Dari video tersebut konsumen menjadi tahu mekanisme Galaxy Fold.

Pertama-tama, Galaxy Fold adalah ponsel lipat ke dalam. Jadi, 0 – 180 ∫ sepenuhnya ke dalam (atau ke luar untuk membuka). Panel layar yang digunakan adalah Dynamic AMOLED.

Selanjutnya, seluruh mekanisme lipat tergantung pada engsel yang ringan dan awet. Diklaim Galaxy Fold mampu tetap berfungsi normal hingga 200 ribu kali siklus lipat dan buka. Perangkat lunak pun harus dibuat khusus yang bisa bekerja baik saat membuka maupun terlipat.

Dalam video tersebut, diperlihatkan dalam skala laboratorium besar dan robot kelas industri Samsung yang terlibat dalam pengujian. Perusahaan menguji smartphone Galaxy Fold untuk 200.000 lipatan dan terbentang.

Tapi tentu saja tidak semua perangkat akan menjalani tes tersebut. Seperti yang diketahui, semua perusahaan mengikuti pengujian batch. Jadi belum tentu perangkat Galaxy Fold yang diterima pembeli telah melalui tahap pengujian sebagaimana yang ditampilkan dalam video tersebut.

Namun harus diakui bahwa Samsung Galaxy Fold adalah salah satu smartphone paling menarik di tahun 2019 ini. Kesan pertama melihat Samsung Galaxy Fold cukup mengesankan.

Mekanisme lipatnya terasa aman, layar besar 7,3 inci tampak luar biasa dan fakta bahwa pengguna dapat melipatnya menjadi dua dan melesakkannya ke dalam saku memang keren. Hanya saja perangkat ini memang besar dan berat, dan ada kerutan yang terlihat di layar.

Youtube: SlashGear

Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy Fold

HargaRp 28.000.000 (Belum resmi)
RilisSeptember 2019
Platform
ChipsetQualcomm SDM855 Snapdragon 855 (7 nm)
CPUOcta-core (1×2.84 GHz Kryo 485 & 3×2.41 GHz Kryo 485 & 4×1.78 GHz Kryo 485)
GPUAdreno 640
RAM12GB
Storage512GB
OSAndroid 9.0 (Pie)
Bodi
DimensiUnfolded: 160.9 x 117.9 x 6.9 mm
Folded: 160.9 x 62.9 x 15.5 mm
Berat263 gram
LayarDynamic AMOLED 7.3 inci 1536 x 2152 piksel, rasio 21:9
Proteksi
BateraiNon-removable Li-Ion 4380 mAh + Fast charging 15W
WarnaSpace Silver, Cosmos Black, Martian Green, Astro Blue
Kamera depan
Dual10 MP, f/2.2, 26mm (wide), 1.22µm
8 MP, f/1.9, 24mm (wide), 1.22µm, depth sensor

Cover camera:
10 MP, f/2.2, 26mm (wide), 1.22µm
Video[email protected]
FiturHDR
Kamera belakang
Triple12 MP, f/1.5-2.4, 27mm (wide), 1/2.55″, 1.4µm, Dual Pixel PDAF, OIS
12 MP, f/2.4, 52mm (telephoto), 1/3.6″, 1.0µm, AF, OIS, 2x optical zoom
16 MP, f/2.2, 12mm (ultrawide), 1.0µm
Video[email protected], [email protected]/240fps, [email protected], HDR10, gyro-EIS
FiturLED flash, auto-HDR, panorama
Konektivitas
SIMNano-SIM, Electronic SIM card (eSIM)
Samsung Pay (Visa, MasterCard certified)
JaringanGSM/CDMA/HSPA/EVDO/LTE
Dukungan4G
WLANWi-Fi 802.11 a/b/g/n/ac/ax, dual-band, Wi-Fi Direct, hotspot
Bluetooth5.0, A2DP, LE, aptX HD
GPSYa, with A-GPS, GLONASS, GALILEO, BDS
NFCYa
Port3.5mm jack
USB3.1, Type-C 1.0 reversible connector
Lainnya
RadioTidak
SensorFingerprint (side-mounted), accelerometer, gyro, proximity, compass, barometer ANT+
Bixby natural language commands and dictation
Samsung DeX (desktop experience support)
TeknologiIP68 dust/water proof
CekHarga Hp Samsung Terbaru
BACA JUGA  Harga Samsung Galaxy S7 Flat dan Spesifikasi

Desain Samsung Galaxy Fold Futuristik

Samsung percaya bahwa Galaxy Fold memiliki faktor bentuk paling alami untuk ponsel yang dapat dilipat, dengan layar yang dilipat itu sendiri untuk memberikan perlindungan sebagaimana halnya laptop.

Pihak vendor tak menganggap mudah desain ponsel lipat yang pertama bagi mereka ini. Ini adalah ponsel yang memakan waktu 10 tahun dalam pembuatan dan satu dari lebih dari 1.000 prototipe berbeda.

Perusahaan percaya bahwa satu ini yang memiliki desain yang paling intuitif. Lipatan memang terasa seperti cara alami untuk membuka handset layaknya membuka buku.

Membentangkan Galaxy Fold sepenuhnya akan menyingkap layar 7,3 inci dan engsel sumbu ganda 20-bagian pada tempatnya, mencegah pengguna menekuknya lebih dari 180 derajat.

Melipat kembali Samsung Galaxy Fold maka perangkat akan terkunci dengan suara khas yang memberi pengguna keyakinani bahwa itu tidak akan secara tidak sengaja membuka sendiri di dalam tas.

Samsung menghabiskan banyak waktu mengerjakan engsel poros ganda, dengan mengklik dan membuka untuk merasakan taktil selama digunakan, dengan gerakan yang mulus antara kedua bagian. Ini dirancang untuk menahan lebih dari 200.000 lipatan dan bukaan atau 100 kali terbuka dan tertutup per hari selama lima tahun.

Rancangannya terasa kuat dan stabil, mampu menerima tindakan berulang-ulang tanpa menimbulkan masalah. Ketika dibuka penuh, bagian engsel tersebut tak akan terlihat.

Sensor sidik jari terletak di sisi kanan perangkat, tepat di posisi ibu jari atau jari, dan juga berfungsi sebagai tombol peluncuran Bixby saat ditekan untuk mengaktifkan asisten cerdas Samsung tersebut. Di atas Digit Reader terdapat tombol daya / kunci dan volume, juga dalam posisi yang mudah dijangkau, sementara di dasar Lipatan Galaxy pengguna akan menemukan port USB-C pada satu setengah dari frame bawah dan speaker pada setengah lainnya.

Total ada dua speaker yang satunya ada di tepi atas ponsel menyediakan suara stereo tuning by AKG dan menawarkan dukungan Dolby Atmos. Terlihat menyenangkan dan futuristik, bodi Galaxy Fold besar, tebal dan berat. Galaxy Fold berukuran 62,9 x 160,9 x 17mm, menjadikannya dua kali lipat ketebalan kebanyakan ponsel cerdas saat ini. Itu berarti tidak begitu mudah untuk dimasukkan ke dalam saku, terutama jika pengguna adalah penggemar skinny jeans.

Kemudian untuk beratnya 269g, menjadikannya sebagai salah satu perangkat terberat di pasar. Galaxy S10 Plus saja hanya memiliki berat 175g, iPhone XS Max dengan bobot 208g dan Huawei Mate 20 Pro cuma berberat 189g. Galaxy Fold akan tersedia dalam warna Space Silver, Cosmos Black, Martian Green dan Astro Blue, dengan varian hijau dan biru yang eksklusif di situs resmi Samsung.

BACA JUGA  Harga Samsung Galaxy S9 dan Spesifikasi
Advertisements

Di genggaman tangan, Galaxy Fold yang berlapis kaca Gorilla Glass 6 terasa kokoh, tetapi tidak cukup memiliki daya tarik premium yang sama dengan saudara S10-nya yang menghadirkan finishing premium saat digenggam.

Hal lain yang perlu diperhatikan dari Galaxy Fold adalah mudahnya menyisakan bekas sidik jari di permukaan kaca bodinya. Pengguna mungkin akan terus-menerus menyeka handset dari waktu ke waktu, lalu badan kaca pun sangat reflektif sehingga jejak sidik jari makin jelas terlihat.

Layar 4,6 inci dan 7,3 inci

Samsung Galaxy Fold hadir dengan dua layar, panel HD + Super AMOLED 4,6 inci di bagian depan (ketika dalam ‘phone mode’) cukup kecil menurut standar saat ini di mana sebagian besar ponsel memiliki layar yang setidaknya berukuran 5 inci.

Bezel pun cukup besar di atas dan di bawah layar yang mengingatkan kita pada model handset dari sekitar 10 tahun yang lalu. Ini adalah trade-off yang harus diterima, karena teknologi harus pas dalam waktu yang tepat.

Ukurannya yang kecil adalah fakta bahwa ponsel ini dapat dengan mudah digunakan dengan satu tangan. Dalam hal estetika, jauh dari kesan sedap dipandang. Di era di mana bezel menghilang hampir seluruhnya, model ini serasa kembali ke masa silam menggunakan mesin waktu.

Ketika kita mempertimbangkan harga yang diminta untuk Samsung Galaxy Fold, beberapa orang mungkin berpendapat tampilannya, setidaknya dalam ‘phone mode’ tidak cukup cocok dengan label harga premiumnya.

Layar kecilnya cerah dan jernih, dengan panel Super AMOLED Samsung menawarkan warna-warni. Pengguna dapat dengan mudah menavigasi baik untuk memeriksa notifikasi, membaca pesan, dan mengontrol pemutaran musik.

Sementara saat terbentang, layarnya menampilkan lapisan polimer komposit canggih, yang menempel pada tubuh dengan perekat yang dapat dilipat, memungkinkan layar untuk menekuk, melentur dengan tetap pada perangkat.

Ini juga layar tertipis yang pernah dibuat Samsung. Saat dibentang, pengguna akan disambut dengan layar Dynamic Super AMOLED 7,3 inci, QHD + yang cerah, jernih, dan tajam dengan banyak warna yang dipancarkan langsung ke mata pengguna. Layarnya juga mendukung HDR10 +, memberikan pengalaman menonton yang disempurnakan dengan video yang didukung.

Namun, ada satu hal yang cukup penting untuk diperhatikan tentang layar ini, kerutan. Melihat layar di bagian sudut, ada lipatan terlihat mengalir sepanjang seluruh layar di tengah, di mana ia terlipat.

Itu bukan sesuatu yang dapat diperbaiki, dan konsumen harus menerima kenyataan tersebut ada di sana. Samsung mengatakan jika kerutan itu tidak akan melebar meski digunakan dari waktu ke waktu.

Performa dan Antarmuka Sesuai Harga

Ada berbagai cara pengguna bisa mengoperasikan Samsung Galaxy Fold. Ketika ditutup, ‘phone mode’ menyediakan operasi satu tangan untuk tugas-tugas seperti panggilan dan memutar lagu.

Dibuka menjadi ‘tablet mode’, dan layar yang lebih besar sangat cocok untuk aktifitas di media sosial, olah pesan, penjelajahan web, dan pengeditan foto / video dengan lebih mudah.

Setiap kali pengguna berpindah dari satu layar ke yang lain, aplikasi akan mengikuti pola penggunaan untuk pengalaman yang mulus. Misalnya, jika pengguna membuka Maps saat dalam ‘phone mode’, maka ketika layar dibentang maka Google Maps juga akan ditampilkan di layar lebar.

BACA JUGA  Harga Samsung Galaxy Note 10 | Note 10+ dan Spesifikasi

Setiap aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya di Galaxy Fold akan mendukung kontinuitas tersebut di antara layar, tetapi tergantung pada pengembang aplikasi untuk membuat aplikasi mereka kompatibel.

Samsung mengatakan mudah untuk menambahkan fungsionalitas, karena tidak memerlukan penulisan ulang aplikasi yang sudah ada, cukup dengan menambahkan fitur tambahan ke dalamnya.

Pengguna juga dapat menggunakan hingga tiga aplikasi yang berbeda secara berdampingan pada layar besar dengan mode multi-active window. Sementara secara hardware, spesifikasi galaxy Fold mengemas prosesor octa-core 7nm dan RAM 12GB.

Ini berarti sistem operasi yang digunakan adalah Android 9 dilapisi Samsung One UI yang cepat dan simpel. Pengguna juga mendapatkan penyimpanan 512GB penyimpanan internal yang menyediakan banyak ruang untuk aplikasi, game, film, musik, foto, dan lainnya. Namun Galaxy Fold tidak menawarkan penyimpanan yang dapat diupgrade (slot microSD).

Kamera 6 Unit

Samsung Galaxy Fold hadir dengan enam kamera. Trio utama terdapat di bagian belakang perangkat dengan sensor utama 12MP (f / 1.5-f / 2.4, OIS) bergabung dengan lensa telefoto 12MP (f / 2.4, OIS) dan lensa ultra wide angle 16MP (f /2.2).

Ini adalah konfigurasi yang persis sama dengan yang ditemukan di Samsung Galaxy S10 dan Galaxy S10 Plus, jadi kinerja kamera seharusnya juga luar biasa. Pengguna pun mendapatkan satu kamera 10MP (f / 2.2) di bagian depan di atas layar 4,6 inci untuk selfie, sementara ketika membuka Galaxy Fold akan menampilkan dua kamera dalam takik di kanan atas layar.

Dalam lekukan tersebut kamera 10MP (dengan spesifikasi yang sama seperti kamera selfie) bergabung dengan kamera depth sensing 8MP (f / 1.9) untuk mode Live Focus.

Baterai 2 Unit

Mengalihkan fokus ke baterai, Samsung Galaxy Fold mengemas dua paket daya satu di setiap bagiannya. Kedua baterai bekerja bersama untuk menyediakan kapasitas total 4.380 mAh, yang menurut Samsung bisa bertahan sepanjang hari meskipun itu akan sangat bergantung pada bagaimana pengguna menjalankan handset.

Jika pengguna menghabiskan sebagian besar waktu menggunakan layar 7,3 inci, maka pasti daya baterai akan lebih cepat habis. Galaxy Fold memang mendukung pengisian daya nirkabel, plus fitur paket Wireless PowerShare yang sama dengan Galaxy S10 dan S10 Plus, memungkinkan pengguna untuk mengisi daya menggunakan perangkat pengisian daya nirkabel yang kompatibel lainnya di bagian belakang.

Harga Samsung Galaxy Fold September 2019

Tanggal rilis resmi Samsung Galaxy Fold adalah 26 April di Amerika, sementara di Inggris dan Eropa pre-order dibuka pada 26 April dan akan tersedia mulai 3 Mei.

Harga Samsung Galaxy Fold adalah $ 1.980 atau sekitar Rp.28 juta menjadikannya sebagai salah satu smartphone paling mahal di pasaran, cukup sesuai dengan harga dari Huawei Mate X yang juga datang dengan mekenisme lipat.

Setiap pelanggan Galaxy Fold juga akan mendapatkan asuransi gratis satu tahun melalui Samsung Care Plus, yang melindungi dari kerusakan yang tidak disengaja dan air. Dan juga gratis satu tahun langganan YouTube Premium.

Advertisements